Sunday, 29 June 2008

ANAK PINTAR DENGAN IJIN ALLAH

Diambil dari situs tetangga...

Amalkan berdoa2 berikut semasa membesarkan anak2;
Doa agar anak2 patuh pada Allah SWTSURAH AL-BAQARAH(2) AYAT 128
Doa agar anak2 mengerjakan SolatSURAH IBRAHIM (14) AYAT 40-41
Doa melembutkan hati anak2 yg nakalSURAH TAHA AYAT 1-6
Doa agar diberi zuriat yg menyejukkan hatiSURAH AL-FURQAN(25) AYAT 74

Ibubapa adalah antara faktor terbesar dalam menentukan halatuju anak2.berikut ada beberapa tips dari Robert D. Ramsey yang boleh kita jadikanpanduan dalam menjadikan anak2 kita antara yang outstanding berbanding rakansebayanya..selamat mencuba!
1. Mulakanlah hidup anak anda dengan nama panggilan yang baik . - bilaanak kita dipanggil dengan nama yang tak baik, atau nama dah baik tapi bagipulak gelaran yang tak baik, itu akan menyebabkan anak jadi malu dan rendahdiri. Saya ingat lagi kat sekolah dulu org panggil saya mak enon. Malusangat… rasa mcm tanak gi sekolah pun ade. Apatah pulak kalau yangmemanggil nama tak elok tu mak bapak sendri. Lagi la malu kan ? Dalam Islampun sangat digalakkan kita bg nama yang baik untuk anak2.

2. Berikan anak anda pelukkan setiap hari - ada kajian yang menunjukkananak yang dipeluk setiap hari akan mempunyai kekuatan IQ yg lebih kuatdaripada anak yang jarang dipeluk. Bila kita peluk dia setiap hari esp seorgmak, anak kita tau yang kita sayangkan dia. Dia akan tau kita akan jadipenyokong dia paling kuat. Dia akan sedar bahawa kita sentiasa ada jika diakurang berjaya. Emosi dia akan terbela.

3. Pandanglah anak anda dengan pandangan kasih sayang - pandangan iniakan membuatkan anak anda lebih yakin diri apabila berhadapan denganpersekitaran. Memang la ada masa kita perlu marah tapi jgnla buat muka marahsampai kawan tu takut nak dekat dgn kita langsung. Kesian kat budak. Namanyapun budak…

4. Berikan peneguhan setiap kali anak anda berbuat kebaikan - Berilahpujian, pelukkan, ciuman, hadiah ataupun sekurang-kurangnya senyuman untuksetiap kebaikan yang dilakukannya. Bila tiap kali kita appreciate dia, diaakan rasa nak buat lagi dan nak buat lebih baik lagi. Ini la namanyamotivasi…
5. Janganlah mengharapkan anak anda yang belum matang itu melakukansesuatu perbuatan baik secara berterusan - mereka hanya kanak-kanak yangsedang berkembang. Perkembangan mereka buatkan mereka ingin mengalami setiapperkara termasuklah berbuat silap. Sebenarnya mereka akan belajar lebihbanyak lagi dari kesilapan yang mereka lakukan.
6. Apabila anda berhadapan dengan masalah kerja dan keluarga, pilihlahkeluarga - Bila ada masalah eloklah kita selesaikan masalah keluarga yangterdahulu. Kerana, seseorang tu akan lebih tenang kalau takde masalahkeluarga. Anak2 perlu diberi keutamaan kerana mereka sedang membesar danproses ini akan terus berlalu dan tak akan kembali jadi jgnlah cemarkankeperibadian mereka dengan sikap mementingkan diri kita.
7. Di dalam membesarkan dan mendidik anak-anak, janganlah tuan/puanmengeluh - Keluhan akan membuatkan anak-anak merasakan diri mereka beban.Ini akan menyebabkan mereka menjauhi kita. Kalau kita tak mau sunyi di haritua, jgnlah sunyikan mereka pada usia muda mereka.
8. Dengarlah cerita anak anda, cerita itu tak akan dapat anda dengarilagi pada masa akan datang. Tunggu giliran anda untuk bercakap. Ini akanmengajar anak anda tentang giliran untuk bercakap. Seronok sebenarnya layanbebudak bercakap. Adik saya pun dalam kategori budak lagi, kalau sesekalilayan dia cakap rasa mcm kelakar. Saya penah jumpa dgn kawan anak saya umurbaru tiga thn tapi mulut boleh tahan, rasa mcm tak logic je tapi seronok.Ala, mcm aznil Tanya budak tu, Tiger Wood berasal dari mana, pastu budak tujawab Zoo… untuk kita sendiri, ini adalah satu hiburan yang takleh dibelidi tempat lain.
9. Tenangkan anak anda setiap kali mereka memerlukannya - ada masa2nyamereka akan gundah gulana. Ada masa mungkin diorg berselisih dgn kawan. Adamasa mungkin dia dah tercederakan jiran. Jadi, kita bantulah sedaya kitasupaya mereka tidak rasa sendirian dalam menyelesaikan masalah yang bagikita kecik tapi tu mungkin masalah mega bg diorg.
10. Tunjukkan kepada anak anda bagaimana cara untuk menenangkan diri .Mereka akan menirunya. Jgn kita sendiri kelam kabut bila ada yang menimpa.Jgn kita tunjuk yang kita gelabah. Be cool!! Setiap masalah yang telah Tuhantakdirkan pada kita ada penyelesaiannya. Jadi, jgn gabra2.
11. Buatkan sedikit persediaan untuk anak-anak menyambut harijadinya .Sediakanlah hadiah harijadi yang unik walaupun harganya murah. Keunikan akanmembuatkan anak anda belajar menghargai. Anak2 yg dtg daripada persekitaranyang menghargai akan belajar menghargai orang lain.
12. Mereka mungkin memerlukan kita mengajar mereka lebih daripada sekali -ade setgh budak kene byk kali ajar, baru dia faham. Mcm anmum punya iklantu..Wardina tunjuk byk kali baru anak dia faham. Anak saya sendiri dalamsatu hari ntah berapa kali dia tunjuk kat mata dia suruh saya sebut eye,tunjuk kat telinga suruh sebut ear. Jgn marah sbb kalau marah nnt terbantutla proses pembelajaran dia.
13. Luangkanlah masa bersama anak anda diluar rumah, peganglah tangananak-anak apabila anda berjalan dengan mereka . Mereka tentu akan merasakepentingan kehadiran mereka dalam kehidupan anda suami isteri. Bila sayabaca ni, rasanya tak salah la saya selalu pimpin tangan anak2 even dalamrumah pun. Bila nak ajak dia bangun je, saya hulur tangan. Even nak kedapurpun untuk bancuh susu diorg. Kalau kat luar mmg lah sah2 pegang sbb sayajenis serabut perut takut anak terlari tgh jalan ke.
14. Dengarlah mimpi ngeri anak-anak anda. Mimpi ngeri mereka adalah begitureal dalam dunia mereka - jadilah pendengar setia mereka. Kalau pasangankita mimpi pun apa salahnya kita dengar. Best hape dengar cerita dari mimpi.Mcm drama tapi takde skrip, takde director, dan takde siaran ulang tayang.
15. Hargailah permainan kesayangan anak anda. Mereka juga dalam masa yangsama akan menghargai barang-barang kesayangan anda. Elakkan daripadamembuang barang kesayangan mereka walaupun sudah rosak. Mintalah kebenaranmereka sebelum berbuat demikian.
16. Janganlah membiarkan anak-anak anda tidur tanpa ciuman selamat malam -biasakan ajar dia salam kita sebelum lena. Cium dahi diorg esp mak nya..mcmcerita omputeh kan selalu dia gi bilik tidur anak n selimutkan diorg.
17. Terimalah yang kadangkala anda bukanlah ibubapa yang sempurna . Iniakan mengurangkan stress menjadi ibu bapa. Ada masa anak kata papa nigarangla.. tu sbnrnya dia menegur so, ubahla. Jgn jadi too perfectionistpada anak2. nnt mereka rendah diri.
18. Jangan selalu membawa bebanan kerja pejabat ke rumah. Anak-anak akanbelajar bahawa kerja pejabat selalunya lebih penting daripada keluarga. Danmereka juga akan terasa kurang kasih sayang bila kita mengadap benda lain.Kalau anak2 dah sekolah, biasakan tolong mereka siapkan kerja rumah, ataukita sendiri bg latihan dan perati setiap hari peralihan dia belajar darisatu topik ke topik. Bantu dia belajar lebih dari yg cikgu dia ajar.
19. Anak menangis untuk melegakan keresahan mereka tetapi kadangkala cumauntuk sound effect sahaja. Bagaimanapun dengarilah mereka, dua puluh tahundari sekarang anda pula yang akan menangis apabila rumah mula terasa sunyi.Anak-anak anda mula sibuk mendengar tangisan anak mereka sendiri.Hoo..seram. tapi ada betulnya. Buatlah sesuatu supaya mereka tak menjauhdari kita. Semoga kita tidak sunyi dihari tua kita.
20. Anak-anak juga mempunyai perasaan seperti anda. hargailah perasaanmereka supaya mereka juga menghargai dan memahami perasaan kita

Monday, 9 June 2008

Preschool/Play Group: Perlukah?

Catatan: Preschool yang dimaksudkan di sini adalah lembaga bernama sekolah, bukan pendidikan usia dini itu sendiri.

Seorang ahli berpendapat bahwa manfaat terbesar preschool yang tidak didapat anak dari rumah adalah kesempatan berinteraksi dengan anak lain (baca: sosialisasi). Selain itu anak belajar mengatasi anxiety of separation dengan ibu/pengasuhnya dan belajar survive without parents.

Juga dikatakan, dengan melihat bagaimana anak lain melakukan hal-hal yang menantang, akan lebih memotivasi si kecil bahwa dia juga bisa.

Di beberapa negara bagian Amerika Serikat saat ini sudah mulai banyak universal preschool, yaitu preschool gratis untuk semua kalangan. Dikatakan bahwa yang memetik manfaat terbesar dari program ini adalah anak-anak yang dikategorikan beresiko, seperti anak dengan orangtua remaja, atau anak dari lingkungan berbahaya. Dengan catatan, preschoolnya adalah yang memiliki kualifikasi baik, kalau tidak akan memperparah kondisi si anak.

Sementara untuk urusan akademis, sebuah studi dari University of California menyebutkan, di kelas tiga SD, tidak ada perbedaan untuk anak yang bersekolah dari preschool maupun tidak, walaupun anak yang mengenyam pendidikan lebih awal ini lebih dulu bisa membaca ketimbang temannya.

Jika sudah diputuskan untuk menyekolahkan anak pada usia ini, pastikan mutu sekolah - mutu guru - jangan semata-mata karena kurikulumnya. Manfaatkan free-trialnya, seperti yang pernah saya lakukan. Ada anak yang lebih favorit. Sementara seorang anak laki-laki yang sedikit-sedikit menangis mendapat limpahan emosi ketidaksabaran gurunya: “No crying! I’ve told you so many times.” Very discouraging.

Jangan pernah kirim anak ke sebuah preschool karena tetangga juga begitu.
Pandangan saya pribadi, banyak hal yg preschool tawarkan, bisa diusahakan sendiri oleh orangtua. Stimulasi, kecintaan akan belajar, perilaku baik, budi pekerti, dan juga basic lifeskill. Kita tahu sendiri betapa tinggi preschool2 di Indonesia mematok biaya. Dan, kadang kita tidak puas dengan apa yang mereka berikan.

And remember, there are a lot of good choices, not just one.

http://homeschool.chosenlight.com/2007/12/preschoolplaygroup-perlukah-pro-version/

Salah satu siswa kami

video

Dia adalah Azka. Nama lengkapnya Aghniya Azka Mardhiyyah. Dia lahir tanggal 23 Desember 2004. Dia salah satu keajaiban di sekolah kami. Daya tangkapnya yang cepat dan termasuk anak yang disukai teman-temannya. Vocabulary bahasa Inggrisnya sudah cukup banyak. Kami bangga dengan anak ini.

Pendidikan Anak Usia Dini


”SETIAP anak harus mendapatkan jaminan pendidikan terbaik sejak dini, karena masa depan mereka, dan masa depan komunitas mereka, bangsa dan seluruh dunia tergantung kepadanya.” Semboyan UNICEF itu merupakan kalimat yang sangat relevan untuk menggambarkan betapa pentingnya Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD).

Anak-anak pada masa emas (golden age), memerlukan dukungan agar dapat mengembangkan diri seoptimal mungkin baik melalui Play Group maupun Taman Kanak-kanak. Penekanan pada PAUD bukanlah pada prestasi akademik, melainkan untuk menggali multiple intelligences yang dimiliki anak-anak.

Pendapat ini didukung oleh Siti Uminarsih SPsi, seorang psikolog yang banyak mengamati PAUD.”Aspek penting yang ditonjolkan dalam Pendidikan Anak Usia Dini adalah bermain sambil belajar. Dengan bermain, kemampuan anak akan berkembang. Mereka jadi memiliki pengalaman, mampu berinteraksi, bersosialisasi, berbagi, bekerja sama, memupuk toleransi dan hal-hal penting lainnya. Dengan begitu anak-anak menjadi lebih kreatif, cerdas dan berakhlak mulia,” ujar Uminarsih.

Psikolog yang bekerja di TK Harum Mulia Klaten itu menambahkan bahwa pada dasarnya PAUD berusaha memandang anak sebagai subjek yang memiliki kebutuhan tumbuh kembang tersendiri. Sistem pembelajaran menekankan pendidikan yang berpusat pada anak secara konkret. Mereka dibantu mengembangkan diri sesuai dengan kemampuan mereka dan tidak dipaksa. ”Anak-anak yang sejak kecil tidak terlalu banyak ditekan dan didikte, kelak ketika dewasa bisa menjadi pengambil keputusan yang andal,” imbuhnya.

Dra Restu Sukesti MHum merasakan benar manfaat Play Group bagi putranya, Singgih Darmawan. ”Sejak masuk Play Group, Singgih lebih mandiri, bisa berbagi, pintar berkomunikasi, tidak cengeng dan lebih bertanggung jawab,” ujarnya.Ia merasa senang karena di Play Group, putranya juga diajari mengenal makanan sehat. ”Anak-anak diajar makan makanan yang seimbang gizinya. Singgih lebih sehat, lantaran minum susu, makan telur, ikan dan daging, menyukai sayuran dan buah serta menjauhi junk food, sehingga tidak mengalami obesitas,” terang Restu.

Uminarsih menjelaskan bahwa anak-anak juga diperkenalkan kepada lingkungan. Mereka diajak berjalan-jalan, mengunjungi kawasan pertanian, peternakan, instansi dan objek wisata. ”Saat berada di sawah, misalnya, guru akan menerangkan mengenai padi, traktor, hewan-hewan yang ada di sekitarnya, seperti belut dan katak,” ujarnya. Kadang-kadang anak-anak diajak mengunjungi museum, candi maupun kegiatan bernuansa edukatif lainnya. Bakat seni pada diri anak-anak juga digali dengan mengasah kemampuan anak untuk bernyanyi, menari, memainkan alat musik sederhana dan seni melipat kertas (origami).

Begitu pentingnya PAUD, sampai-sampai James Hackman, dosen University of Chicago yang memenangkan Hadiah Nobel mengatakan bahwa Pendidikan Anak Usia Dini adalah investasi yang tidak ada ruginya. Di negara seperti Amerika Serikat, PAUD didukung berbagai kalangan, termasuk pendidik, relawan, filantrofis, pengusaha, petugas kesehatan dan lain-lain.

Di Indonesia belum semua anak dapat mengenyam Pendidikan Anak Usia Dini, karena itu pemerintah perlu mendapatkan dukungan yang besar dari masyarakat untuk menjamin agar semua anak mengenyam PAUD. Lakukanlah dari hal yang kecil dan mulailah dari diri sendiri, karena sesuatu yang besar bermula dari langkah-langkah kecil.

Kedaulatan Rakyat - (Prabandari)-g

10 Etika Anak Soleh

(Sumbangan Ahli dari Kelantan)

1. Tidak mempersekutukan Allah SWT, Syirik dan Murtad
- Merupakan kesalahan dan dosa yang amat besar.

2. Berbuat baik kepada kedua ibubapa
Kenangilah penderitaan ibu yang mengandung kita dengan segala susah payah. Apabila kita dilahirkan, kita disusunya sehingga berusia kira-kira 2 tahun.

3. Banyak bersyukur kepada Allah SWT kerana diciptakan kita untuk hidup di dunia ini.
Doakanlah kesejahteraan ke atas mereka dan semoga Allah SWT akan menjaga mereka sebagaimana mereka menjaga kita sewaktu kecil sehingga dewasa.
Yang tidak boleh kita taati suruhan kedua ibubapa hanya apabila dipaksa syirik atau menyembah yang lain daripada Allah SWT (namun 'ketidaktaatan' ini harus dilakukan dengan cara yang baik - penuh hikmah, dakwah, siasah dan diplomasi) Ketaatan kepada ibubapa yang bukan Islam sekalipun (walaupun anaknya itu mualaf) masih diwajibkan (bukan taatkan suruhan mensyirikkan Allah SWT)

4. Memahami bahawa segala amal ibadat kita diketahui oleh Allah SWT walau sekecil mana sekalipun

5. Mendirikan solat

6. Menyuruh perkara kebaikan dan melarang perkara kejahatan (Amar Makruf Wa Nahyu Anil Mungkar) - dakwah lidah, hati dan anggota.

7. Bersabar dan redha diatas segala dugaan

8. Tidak menyombong dan membanggakan diri samada kaya atau miskin, berpangkat ataupun tidak, berilmu atau tidak, tua atau muda atau berketurunan (orang baik-baik) dll.

9. Bersederhana dalam segala perkara.

10. Bersikap lemah lembut dan beradab sopan

10 Tips for Raising Children of Character

by Dr. Kevin Ryan

It is one of those essential facts of life that raising good children--children of character--demands time and attention. While having children may be “doing what comes naturally,” being a good parent is much more complicated. Here are ten tips to help your children build sturdy characters:
1. Put parenting first. This is hard to do in a world with so many competing demands. Good parents consciously plan and devote time to parenting. They make developing their children’s character their top priority.

2. Review how you spend the hours and days of your week. Think about the amount of time your children spend with you. Plan how you can weave your children into your social life and knit yourself into their lives.

3. Be a good example. Face it: human beings learn primarily through modeling. In fact, you can’t avoid being an example to your children, whether good or bad. Being a good example, then, is probably your most important job.

4. Develop an ear and an eye for what your children are absorbing. Children are like sponges. Much of what they take in has to do with moral values and character. Books, songs, TV, the Internet, and films are continually delivering messages—moral and immoral—to our children. As parents we must control the flow of ideas and images that are influencing our children.

5. Use the language of character. Children cannot develop a moral compass unless people around them use the clear, sharp language of right and wrong.

6. Punish with a loving heart. Today, punishment has a bad reputation. The results are guilt-ridden parents and self-indulgent, out-of-control children. Children need limits. They will ignore these limits on occasion. Reasonable punishment is one of the ways human beings have always learned. Children must understand what punishment is for and know that its source is parental love.

7. Learn to listen to your children. It is easy for us to tune out the talk of our children. One of the greatest things we can do for them is to take them seriously and set aside time to listen.

8. Get deeply involved in your child’s school life. School is the main event in the lives of our children. Their experience there is a mixed bag of triumphs and disappointments. How they deal with them will influence the course of their lives. Helping our children become good students is another name for helping them acquire strong character.

9. Make a big deal out of the family meal. One of the most dangerous trends in America is the dying of the family meal. The dinner table is not only a place of sustenance and family business but also a place for the teaching and passing on of our values. Manners and rules are subtly absorbed over the table. Family mealtime should communicate and sustain ideals that children will draw on throughout their lives.

10. Do not reduce character education to words alone. We gain virtue through practice. Parents should help children by promoting moral action through self-discipline, good work habits, kind and considerate behavior to others, and community service. The bottom line in character development is behavior--their behavior.

As parents, we want our children to be the architects of their own character crafting, while we accept the responsibility to be architects of the environment—physical and moral. We need to create an environment in which our children can develop habits of honesty, generosity, and a sense of justice. For most of us, the greatest opportunity we personally have to deepen our own character is through the daily blood, sweat and tears of struggling to be good parents.
Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya dan masyarakat. Pendidikan meliputi pengajaran keahlian khusus, dan juga sesuatu yang tidak dapat dilihat tetapi lebih mendalam yaitu pemberian pengetahuan, pertimbangan dan kebijaksanaan. Salah satu dasar utama pendidikan adalah untuk mengajar kebudayaan melewati generasi.

Jenjang pendidikan
Jenjang pendidikan adalah tahapan pendidikan yang ditetapkan berdasarkan tingkat perkembangan peserta didik, tujuan yang akan dicapai, dan kemampuan yang dikembangkan.

Pendidikan anak usia dini
Pendidikan anak usia dini (PAUD) adalah suatu upaya pembinaan yang ditujukan bagi anak sejak lahir sampai dengan usia enam tahun yang dilakukan melalui pemberian rangsangan pendidikan untuk membantu pertumbuhan dan perkembangan jasmani dan rohani agar anak memiliki kesiapan dalam memasuki pendidikan lebih lanjut. Pendidikan anak usia dini mulai lahir sampai baligh (kalau perempuan ditandai menstruasi sedangkan laki-laki sudah mimpi sampai mengeluarkan air mani) adalah tanggung jawab sepenuhnya orang tua, apakah anak itu mau diarahkan Yahudi, Majusi, atau nashrani, atau Islam. pertanyaannya bagaimana kalau kedua orang tuanya sibuk bekerja?

Materi pendidikan
Materi Pendidikan harus disajikan memenuhi nilai-nilai hidup. nilai hidup meliputi nilai hidup baik dan nilai hidup jahat. penyajiannya tidak boleh pendidikan sifatnya memaksa terhadap anak didik, tetapi berikan kedua nilai hidup ini secara objektif ilmiah. dalam pendidikan yang ada di Indonesia tidak disajikan nilai hidup, sehingga bangsa Indonesia menjadi kacau balau seperti sekarang ini.

Jalur pendidikan
Jalur pendidikan adalah wahana yang dilalui peserta didik untuk mengembangkan potensi diri dalam suatu proses pendidikan yang sesuai dengan tujuan pendidikan.

Pendidikan formal
Pendidikan formal merupakan pendidikan yang diselenggarakan di sekolah-sekolah pada umumnya. Jalur pendidikan ini mempunyai jenjang pendidikan yang jelas, mulai dari pendidikan dasar, pendidikan menengah, sampai pendidikan tinggi.

Pendidikan nonformal
Pendidikan nonformal meliputi pendidikan dasar, dan pendidikan lanjutan.
Pendidikan dasar mencakup pendidikan keaksaraan dasar, keaksaraan fungsional, dan keaksaraan lanjutan paling banyak ditemukan dalam pendidikan usia dini (PAUD), Taman Pendidikan Al Quran (TPA), maupun Pendidikan Lanjut Usia. Pemberantasan Buta Aksara (PBA) serta program paket A (setara SD), paket B (setara B) adalah merupakan pendidikan dasar.
Pendidikan lanjutan meliputi program paket C(setara SLA), kursus, pendidikan vokasi, latihan keterampilan lain baik dilaksanakan secara terogranisasi maupun tidak terorganisasi.
Pendidikan Non Formal mengenal pula Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) sebagai pangkalan program yang dapat berada di dalam satu kawasan setingkat atau lebih kecil dari kelurahan/desa. PKBM dalam istilah yang berlaku umum merupakan padanan dari Community Learning Center (CLC)yang menjadi bagian komponen dari Community Center.

Filosofi pendidikan
Pendidikan biasanya berawal pada saat seorang bayi itu dilahirkan dan berlangsung seumur hidup.
Pendidikan bisa saja berawal dari sebelum bayi lahir seperti yang dilakukan oleh banyak orang dengan memainkan musik dan membaca kepada bayi dalam kandungan dengan harapan ia akan bisa (mengajar) bayi mereka sebelum kelahiran.
Banyak orang yang lain, pengalaman kehidupan sehari-hari lebih berarti daripada pendidikan formal. Seperti kata Mark Twain, "Saya tidak pernah membiarkan sekolah mengganggu pendidikan saya."
Anggota keluarga mempunyai peran pengajaran yang amat mendalam -- sering kali lebih mendalam dari yang disadari mereka -- walaupun pengajaran anggota keluarga berjalan secara tidak resmi.

Kualitas pendidikan
Ada dua faktor yang mempengaruhi kualitas pendidikan -- khususnya di Indonesia -- yaitu:
Faktor internal, meliputi jajaran dunia pendidikan baik itu Departemen Pendidikan Nasional, Dinas Pendidikan daerah, dan juga sekolah yang berada di garis depan.Dalam hal ini,interfensi dari pihak-pihak yang terkait sangatlah dibutuhkan agar pendidikan senantiasa selalu terjaga dengan baik.
Faktor eksternal, adalah masyarakat pada umumnya.Dimana,masyarakat merupakan ikon pendidikan dan merupakan tujuan dari adanya pendidikan yaitu sebagai objek dari pendidikan.

Wikipedia

PG/ TK SMART BEE - Children Education

My photo
Based on Islamic system. We commit to be partner for parents to provide educated play ground for their beloved children. Contact us: Jl.Danau Maninjau Raya No.221, Ph 62-21-7712280/99484811 cp. SARI DEWI NURPRATIWI, S.Pd